Prototipe BMW M2 2023 | Ulasan PH

Awal tahun ini saya mengendarai BMW M240i xDrive, dan menurut saya sangat bagus. Saya juga berpikir akan menjadi dasar yang bagus untuk BMW M2 berikutnya. Yah, saya sudah bisa memvalidasinya sekarang, setelah mengendarai prototipe di Salzburgring. Kami hanya memiliki beberapa putaran dengan mobil yang disamarkan, tetapi saya pikir adil untuk mengatakan bahwa saya benar.

Contoh yang kami kendarai sangat dekat dengan rilis seri. Beberapa persentil yang tersisa untuk diubah melibatkan beberapa pengaturan kalibrasi yang masih harus ditandatangani, meskipun perangkat kerasnya sudah selesai. Pada dasarnya, perangkat keras itu semuanya M4 dengan beberapa perubahan kecil yang bertujuan untuk memberikan karakter M2 sendiri – membuatnya lebih gesit dan lebih hidup, tanpa berakhir dengan segelintir orang yang tepat. Bukan itu yang diinginkan para insinyur – idenya adalah sesuatu yang lebih mudah dikendarai daripada M2 lama.

Perbedaan paling signifikan antara itu dan M4 adalah jarak sumbu roda yang lebih pendek. M2 lebih pendek 110mm antara asnya daripada M4 saat ini, tetapi 54mm lebih panjang dari M2 lama. Dalam satu gerakan yang seharusnya membuat M2 ini lebih gesit daripada saudaranya yang lebih besar, tetapi untuk menambah efek pegas depan lebih kaku dan melunak di bagian belakang. Hasilnya, saya diberitahu, lebih yaw dan gigitan bagian depan, tetapi bagian belakang yang mengikuti dengan patuh daripada terasa runcing – ciri yang ditampilkan M2 lama. Untuk mengekang oversteer yang berlebihan, tingkat redaman belakang ditingkatkan (peredamnya berasal dari M3 Touring seperti yang terjadi) untuk mengimbangi pegas yang lebih lembut di bagian belakang. Yah, setidaknya begitulah teorinya.

Jika tidak, ini semua M4. Dan karena ada salah satu dari mereka di trek, saya mengambil waktu sejenak untuk memainkan permainan menemukan perbedaan – membandingkan dan membedakan, melihat-lihat di bawah kap mesin dan berlutut untuk mencari variasi di bawahnya. Saya tidak menemukan banyak. Namun, tidak demikian dengan permukaan atasnya; kedua mobil tersebut memiliki bentuk yang sangat berbeda. Sebagai permulaan, M2 tidak memiliki ginjal besar yang kontroversial itu. Apakah itu berarti ketika bungkusnya terlepas akan terlihat lebih cantik? Err, tidak persis, tapi saya pikir itu akan terlihat bertujuan.

Bumper depan tampak sangat agresif, dengan desain yang lebih terbuka pada saluran masuk udaranya daripada M4. Ini mengungkapkan lebih banyak tentang pengaturan pendinginan daripada sebelumnya: ada pendingin oli engine horizontal yang rata dengan splitter, dan kedua sisi radiator air vertikal duduk di intercooler. Bagi mereka yang tidak suka kepalsuan, sejauh yang saya tahu setiap lubang memiliki tujuan untuk mengarahkan udara. Trek depan dan belakang sama dengan M4, dan jauh lebih lebar dari M240i, tetapi sementara ekstensi lengkungan roda M4 adalah pembengkakan anggun yang menyelimuti roda, lengkungan M2 lebih tumpul – itu mengingatkan saya pada E30, sebenarnya. Lengkungan di bagian bawah dihubungkan oleh side skirt yang menonjol dan tajam, dan bagian belakang berpuncak pada penutup boot yang disambung dengan puncak penutup Gurney. Seperti yang saya katakan, itu semua sangat bertujuan.

Velgnya berukuran sama dengan M4, dengan ban Michelin Pilot Sport 4 bulat – 275/ 35 ZR 19 di depan dan 285/ 30 ZR 20 di belakang. Mengintip melalui jari-jari dan Anda akan menemukan satu set rem M4 juga, yang membuat cakram depan berdiameter 380mm dijepit oleh kaliper enam pot besar, sementara di belakang kaliper piston tunggal bekerja pada cakram 370mm.

Namun, tidak ada pilihan untuk penggerak empat roda. Ada sesuatu yang jauh lebih baik untuk dipikirkan – pilihan transmisi manual enam kecepatan atau otomatis delapan kecepatan. Hore! Manual pada dasarnya adalah drivetrain yang sama yang dapat Anda pesan untuk M4 di pasar lain, jadi tidak banyak rekayasa ulang yang diperlukan untuk mengakomodasi ‘kotak itu sendiri atau pedal ekstra.

Prototipe drive jarang memberi Anda gambaran lengkap – selalu ada beberapa elemen yang hilang dari pengalaman. Dalam hal ini akses ke jalan umum untuk menilai bagaimana M2 mengelola gundukan jalan B. Ada tiga mode biasa untuk peredam – Comfort, Sport dan Sport + – tetapi itu bukan pengaturan tetap; mereka hanya menyediakan peta dasar untuk ECU bekerja. Kami disarankan untuk menyimpannya di Sport untuk tes trek ini karena ada sedikit bergelombang di bagian kecepatan tinggi. Memang benar, ada, dan Anda bisa merasakan M2 mulai melompati mereka, tetapi ia mengendarai trotoar di chicane yang ketat dengan bersih. Ada lean – tentu saja ada – tapi tidak ada yang salah.

Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa beratnya, karena BMW tidak akan mengkonfirmasinya, tetapi para insinyur mengakui bahwa itu lebih berat dari M2 sebelumnya, meskipun lebih ringan daripada M4 dan M240i xDrive berpenggerak roda belakang. Itu masuk akal ketika Anda memikirkannya, dan tebakan saya adalah antara 1.600-1.700kg. Itu tidak terasa seperti kelas terbang, tetapi juga tidak terasa berat. Saya tidak akan menggambarkan M2 sebagai mobil lintasan – ini lebih merupakan mobil jalan raya yang dapat Anda gunakan dengan senang hati di lintasan – tetapi, tidak seperti banyak mobil jalan raya yang akan mendorong terlalu cepat di putaran, ini tidak.

Faktanya, ia memberikan gigitan yang sangat baik dari ujung depan dan sangat seimbang setelah diselesaikan di pertengahan putaran. Itu juga tidak membosankan. Berputar dengan mudah dengan lift, namun terasa stabil trail-braking jauh ke dalam hal-hal yang lebih lambat. Satu-satunya waktu yang terasa sedikit squirrely pada rem adalah ketika Anda menginjak rem dengan keras di ujung lurus yang panjang dan bagian belakang menjadi ringan. Namun, ini adalah pemberhentian besar, yang dengan senang hati Anda lakukan karena remnya kuat dan aksi pedalnya kuat. Ini tentu saja menginspirasi kepercayaan diri ketika Anda bersandar padanya dengan keras.

Jika tidak, M2 mendorong Anda untuk terus mendorong dan menjelajah. Ini tidak pernah lairy. Tidak sedikit pun. Jelas, itu akan oversteer dengan mudah keluar dari hal-hal yang lambat di bawah kekuasaan – ada lebih dari cukup torsi untuk menerangi bagian belakang – tapi bahkan itu menyenangkan dan progresif. Kemudinya akurat, jadi ini adalah mobil yang mudah untuk ditanam di puncak, dan, meskipun tidak banyak bicara, ada perasaan di sana dan Anda tahu itu telah mencapai titik understeer melalui sensasi di telapak tangan Anda daripada mengandalkan mata Anda .

Hal lain yang tidak akan dibiarkan oleh para insinyur adalah kekuatan apa yang dimilikinya. Sekali lagi, dengan sedikit memahat di dinding bata metaforis ini, saya menemukan bahwa itu memiliki pukulan yang mirip dengan M2 CS lama, yang menghasilkan sekitar 450hp, dan, sejauh ini, putarannya lebih cepat di sekitar ‘Ring. Waktu yang pasti akan dikirimkan ketika artikel selesai, tetapi saya rasa bahwa urutan yang dipaksakan akan membuatnya dipatok nomor yang sesuai di belakang M4. Ada aturan di sini, dan salah satunya adalah jangan kalahkan anak besar.

Rasanya cukup cepat, itu sudah pasti. Salzburgring pada dasarnya adalah beberapa trek lurus yang dibatasi oleh tikungan – sebenarnya terlihat seperti tongkat jalan tua yang bengkok – meskipun ada beberapa kekusutan di punggung lurus panjang yang menjamin kenyamanan bulu throttle, hanya untuk memastikan melihat jalur pit lagi. Saya bermaksud mencatat kecepatan pukulannya ketika saya keluar – bukan hal yang dilakukan untuk membuat catatan saat masih beredar dengan cepat – tetapi, bodohnya, saya lupa. Jadi saya hanya memiliki ingatan saya yang sakit untuk diandalkan, dan saya pikir itu sekitar 220kph, yang membuatnya menyenggol 140mph. Seperti halnya M4, tidak ada kekurangan urgensi pada titik mana pun dalam kisaran putaran setelah Anda melewati 2.000 putaran, dan diferensial elektronik membuat semuanya dapat diatur.

Jadi, pertanyaan yang membara: apakah manual itu bagus? Yah, saya pikir itu akan menjadi pilihan yang sangat baik bagi mereka yang membeli M2 sebagai mobil jalan raya. Ini biasanya BMW dalam merasakan – memiliki hal yang sedikit kenyal dan kenyal yang terjadi – tetapi masih memuaskan untuk mempelajari dimensi lain yang populer tetapi langka ini. Yang paling membuat saya senang adalah kotak pedal. Tidak seperti M2 lama, yang saya pakai untuk tumit dan kaki, yang ini memiliki pengaturan rem dan throttle yang lebih baik, jadi saya bisa melompat sesuka hati. Yang mengatakan, saya tahu saya lebih cepat di trek dengan delapan kecepatan otomatis, yang, seperti di M4, sangat baik. Ini bukan sepupu manual yang lebih miskin, itu hanya sesuatu yang berbeda.

Kami akan menunggu untuk melihat apakah M2 terus bersinar di jalan, tetapi mengingat tema ulasan ini adalah ‘itu M4, hanya lebih pendek,’ Saya tidak bisa melihatnya berantakan di jalan raya Queen, bukan? M4 benar-benar mobil jalan raya yang luar biasa hebat, dan saya tidak ragu M2 juga akan demikian. Kapan kita akan tahu? Pengungkapan dijadwalkan untuk musim gugur dan pengiriman dimulai pada 2023. Berapa biayanya? Coba tebak, mereka tidak mengatakannya, tetapi jika M240i adalah £45.000 dan M4 adalah £75.000, saya menganggap £60.000 sebagai tebakan yang cerdas. Itu wilayah Mercedes-AMG A45, kemudian, yang juga merupakan mobil yang fantastis – tapi saya rasa penggerak belakang, M2 manual akan lebih baik. Kecuali untuk kursi standar, yang memiliki penyangga samping sebanyak rodeo bull. Beberapa saran spesifikasi awal, kemudian: pilih kursi karbon opsional, yang jauh lebih baik.

Spesifikasi | 2023 BMW M2 (G87) Prototipe

Mesin: 2.993cc, twin-turbo enam lurus
Penularan: Manual 6 kecepatan, penggerak roda belakang
Daya (hp): 450 (perkiraan)
Torsi (lb kaki): 450 (perkiraan)
0-62mph: 4.0sec (perkiraan)
Kecepatan tertinggi: 155mph
Bobot: 1.600kg (perkiraan)
MPG: Sekitar 30
CO2: Sekitar 230 g/km
Harga: £60,000 (atau kurang, semoga)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *