Alpine A110 GT vs. BBR MX-5 Super 220

Dalam dunia hibrida AMG yang berbobot 2,5 ton, M4 cabrios mendekati 2.000kg dan Range Rovers plug-in jauh melampaui keduanya, melihat 2.164kg dikutip untuk mobil cepat bukanlah hal yang luar biasa. Mobil lebih besar, lebih aman, dan lebih rumit dari sebelumnya, dengan tidak ada atribut yang benar-benar kondusif untuk memangkas kilo. Yang membuat 2.164kg sebagai gabungan kelas kerb untuk dua mobil baru menjadi lebih luar biasa – dan itulah yang kami miliki di sini.

Baik Mazda MX-5 (1.045kg) dan Alpine A110 (1.119kg) sering disebut-sebut sebagai contoh inovasi ringan, namun jarang dipasangkan bersama. Mereka bukan saingan konvensional, sungguh, mengingat jurang dalam meminta harga, tetapi sebagai perayaan atas apa yang dapat dicapai tanpa banyak massa sama sekali, kami tidak dapat memikirkan yang lebih baik. Jauh lebih layak huni daripada mobil ringan sub-ton yang sebenarnya namun ratusan kilo lebih ringan dari mobil sport biasa, mobil ini memamerkan dengan sempurna apa yang bisa diperoleh – dalam hal pengendaraan, penanganan, efisiensi, dan banyak lagi – dengan tidak menambahkan banyak sama sekali. Perlu disebutkan juga, bahwa mereka adalah kelas kerb yang representatif tanpa pengemudi, bukan yang membutuhkan pemijatan hati-hati melalui pilihan mahal atau fantasi langsung. Seperti menimbang sebuah mobil tanpa ada cairan vital di dalamnya. Mereka hanya ringan – dan fantastis.

Secara khusus, mobil-mobil di sini adalah Mazda MX-5 30th Anniversary Edition 2019, ditingkatkan dengan kit Super 220 BBR yang sangat baik, dan Alpine A110 GT terbaru, semuanya 300hp dan £ 60.000. Bahkan mengingat tempat mereka masing-masing dalam hierarki mobil sport, ini bukan pertandingan garis mata – idealnya akan ada A110 S untuk mengambil MX-5 yang lebih balap, atau mungkin Life110 Alpine untuk melanjutkan tema yang dimodifikasi – tetapi ada lebih dari cukup umum untuk keduanya untuk membuatnya menarik.

Paling tidak karena Alpine tetap begitu menarik di luar kotak sehingga banyak yang akan mengubah banyak hal. Meskipun menjadi jelas bahwa beberapa penyesuaian lebih meningkatkan paket, ada sedikit di luar sana dengan harga dua kali lipat yang secara instan mengingatkan Anda betapa menyenangkannya mengemudi sebenarnya. Yang terpenting, sebagian besar hiburan itu tetap disebabkan oleh ukuran dan bobotnya yang kecil: jalan lebih lebar, celah lebih lebar, perjalanan lebih nyaman, dan dunia (atau jaringan B-road Inggris) merasakan tiram Anda dalam sesuatu yang tampaknya berlawanan. dari mobil sport berbahu lebar dan kaku. Kecil, gesit, dan gesit membuka lebih banyak peluang.

GT terbaru ini terasa lebih baik dari sebelumnya; lebih banyak kekuatan mungkin tampak berlawanan dengan ideal Alpine, tetapi 300hp dan 1.100kg tidak setengah menarik. Ini dapat dengan mudah dilupakan dalam semua (dibenarkan) tercurah tentang bagaimana A110 mengarahkan, mengendarai dan berhenti, tetapi itu benar-benar mobil yang sangat cepat: 0-62mph dalam 4,2 detik cocok dengan manual 911 Carrera S – dan itu hanya memberi tahu sebagian dari cerita. Bahkan memungkinkan beberapa lag dari turbo 1,8 liter yang menghasilkan hampir 170hp per liter, A110 segera terbang seperti daun yang tertiup angin, menghasilkan kecepatan tanpa usaha sama sekali. Faktanya, tidak ada yang dilakukan Alpine dengan baik bahkan dari jarak jauh. Mungkin ketika benar-benar mendorong kelembutan relatif sasis akhirnya mendapatkan yang lebih baik dari A110, meskipun, jujur, jika itu adalah hasil dari mobil sport yang dapat diterima, menyenangkan, dan nyaman di sisa waktu, maka kami akan menerimanya. Dan Anda tahu bahwa keluwesan dan kontrol seperti itu (dalam segala hal kecuali keadaan yang paling ekstrem) tidak akan mungkin dilakukan dengan mobil yang lebih berat.

Bahwa mobil yang beratnya setengah dari Bentley bisa menjadi objek yang begitu indah juga diperhitungkan dalam keunggulan A110. Rasanya sangat Prancis dalam hal ini, dilapisi kulit seperti sepatu bola Chanel. Tapi itu berhasil. Jika berkendara membuktikan bahwa sporty tidak harus berarti kekakuan yang gila, maka interiornya mengingatkan Anda bahwa kemewahan tidak sama dengan kelebihan. Ini adalah trik yang sangat rapi; kemewahan dan kesenangan berkendara yang sesungguhnya cenderung menjadi ciri yang saling eksklusif, bahkan ketika menghabiskan banyak uang, jadi untuk menemukannya begitu selaras hanya memperdalam kasih sayang yang dirasakan seseorang terhadap pesona pesona mini-GT tunggal mobil tersebut.

Anda mungkin tidak perlu mengatakan bahwa MX-5 tidak mewah, mewah atau halus; tidak dalam trim standar, dan tentu saja tidak setelah BBR melakukannya. Ini adalah mobil sport seperti dulu: kecil, keras, parau, dan sangat menghibur untuk dikendarai dengan cepat. Apa yang menarik untuk dicatat dari A110 ke Mazda, bagaimanapun, adalah berapa banyak Alpine telah dikemas menjadi hanya beberapa kilo dan milimeter. Berkat konstruksinya yang jauh lebih canggih, ia terasa jauh lebih matang, dan dengan cerdik ditundukkan. Asalkan kedua penumpang dapat berkemas (sangat) ringan, Anda tidak akan berpikir apa pun tentang mengemudi ke Eropa dengan A110, dengan orang yang lebih tinggi nyaman di belakang kemudi. MX-5, dengan posisi mengemudi yang paling cocok untuk joki dan perilaku jalan raya yang ramai tanpa henti, tentu membutuhkan lebih banyak usaha. Mobil Prancis secara resmi memiliki berat hanya 64kg lebih dari convertible (dan angka 1.119kg itu adalah kelas kerb teringan), namun kemampuannya untuk mengisolasi Anda dari jalan ada di tingkat yang sama sekali berbeda.

Tentu saja, itu sebagian karena MX-5 tidak terlalu peduli dengan mengisolasi Anda sama sekali; itu hanya tahu bagaimana melakukan sensasi ringan dengan cara tradisional. A110 hampir akan membujuk dirinya sendiri di tikungan; MX-5 ingin Anda terlibat pada tingkat yang berangin dan berangin. Dalam hal itu, ini adalah balasan yang ideal untuk gaya GT ramping yang berbudaya dan dapat dilakukan. Terutama jika Anda memiliki pandangan jauh ke depan untuk memberikan BBR Anda, dan meminta mereka mengeluarkan 224hp yang sangat vokal.

Karena betapapun gaduhnya itu di kapal pesiar, itu lebih dari layak huni, dan hasil di jalan yang baik lebih dari sepadan. Kami telah mengatakannya sebelumnya, dan kami akan mengatakannya lagi: mungkin tidak ada yang lebih memuaskan daripada MX-5 yang bagus saat kondisinya sesuai. Tidak jika mobil lain berbobot 75kg lebih atau 750kg lebih. Semua keuntungan yang diperoleh A110 dari ukurannya yang kecil ada di sini, hadir dan benar, hanya dengan sedikit sikap yang sehat di atas.

Dikatakan sesuatu yang mengembuskan Mazda membuat Anda merenungkan betapa memalukan bahwa Caterham tidak dapat melanjutkan proyek A110 mereka. Dengan cara yang sama seperti BBR menghadirkan yang terbaik dari MX-5 – mesin yang berputar lebih cepat, bekerja lebih keras dan terdengar lebih baik, kemudi yang lebih tajam dan suspensi yang lebih kencang – tanpa menodai daya tarik bawaannya, begitu pula Caterham’s 110 dapat memberikan pandangan unik pada rumus Alpen. Dengan gearbox manual juga. Ini memberi Renault dan ruang lingkup aftermarket untuk memperluas penawaran mereka (dan sangat baik juga yang telah mereka lakukan), meskipun tetap sulit untuk tidak membayangkan apa yang mungkin terjadi.

Seperti A110, MX-5 adalah mobil sederhana, dan semuanya lebih baik untuk itu. Ada mode Sport di Alpine yang tidak mempengaruhi suspensi atau kemudi, dan Mazda bahkan dengan embel-embel kecil itu. Keduanya membuktikan betapa berlebihannya pengaya tersebut jika produk dasar diurutkan dengan benar. Anda tidak pernah menginginkan bobot kemudi atau kekakuan suspensi yang lebih banyak, atau rasa pedal rem yang berbeda, karena keduanya sudah disetel begitu saja. Konfigurasi bisa sangat bagus, tentu saja – tetapi itu bukan pengganti untuk melakukan pekerjaan dengan benar sejak awal.

BBR khususnya merasakan bagaimana Anda membayangkan sebuah mobil sport sebelum Anda benar-benar dapat mengendarainya. Mesin 2.0 liter berkembang pesat pada putaran, benar-benar memberikan yang terbaik di atas 6.000rpm dan berteriak hingga 8.000rpm – seperti yang selalu kami harapkan dari MX-5. Manual enam kecepatan adalah mimpi, juga, berbobot sempurna dan dengan rasio yang dapat dieksploitasi, sementara rem Wilwood yang ditingkatkan menjadikannya mobil termudah di dunia untuk tumit dan kaki.

Tapi ketajaman dan kontrol superior yang ditawarkan oleh pegas yang dimatikan yang benar-benar mengikat paket itu bersama-sama. Super 220 lebih responsif di bagian depan dan lebih dapat dikendalikan dengan throttle di bagian belakang. Bahkan memungkinkan sedikit goyangan merek dagang MX-5 dan kemudi yang masih sedikit ringan, mobil oranye adalah kegembiraan yang tak tanggung-tanggung di jalan pedesaan. ‘A Caterham with CarPlay’ adalah salah satu catatan hari ini, yang merangkum kemampuannya untuk memadukan 1.000kg dan 8.000rpm dengan kegunaan sehari-hari. Faktanya, tidak akan ada satu hari pun yang berlalu di mana tidak akan terasa seperti uang yang dihabiskan dengan sangat baik.

Itu mungkin kunci takeaway dari Alpine dan BBR MX-5 – semakin lama Anda menghabiskan waktu bersama mereka, semakin mengesankan tampilannya. Masing-masing membawa Anda langsung dengan keunggulan konstruksi ringan, membuat begitu banyak mobil cepat lainnya tampak terlalu gemuk, tetapi itu bukan batas daya tarik mereka. Jauh dari tawaran yang tidak penting dan tidak penting, mereka adalah mobil sport dengan integritas dan kecanggihan nyata – sementara tidak pernah melupakan apa yang membuat mobil 1.100kg begitu hebat. Sungguh mengherankan bahwa lebih banyak lagi dalam cetakan ini belum dicoba, terutama mengingat fokus baru pada efisiensi dan pemborosan, meskipun mungkin kelangkaan menunjukkan betapa sulitnya tugas itu.

Terlepas dari itu, sepertinya tidak ada waktu yang lebih baik, dengan BMW CSL 1.625kg dan mobil sport Lotus 1.500kg di luar sana, untuk menunjukkan apa yang bisa dilakukan dengan satu ton atau lebih. Keduanya menggunakan lebih sedikit bahan bakar, memakan lebih sedikit ruang dan mengurangi tekanan pada komponen mereka daripada barang yang lebih berat, namun tidak pernah gagal untuk menghasilkan sebagai mobil pengemudi. Anda bahkan mungkin berargumen bahwa mereka berlebihan, dengan dasar bahwa BBR menambahkan keunggulan bergerigi pada pesona MX-5 yang terkadang membosankan, dan 300hp benar-benar memberikan GT yang ramah tamah dengan tembakan di lengan. Pasangan ini pada akhirnya dipisahkan dengan baik oleh biaya dan pengiriman, tetapi yakinlah keduanya masih brilian – seperti yang mungkin pernah Anda dengar sekali atau dua kali – dan siapa pun yang kecewa dengan bobot kerb yang semakin membengkak bisa melakukan jauh lebih buruk daripada menghabiskan uang mobil sport mereka dengan salah satu dari keduanya. Alpen atau Mazda. Cahaya tidak pernah merasa begitu benar.

SPESIFIKASI | 2022 ALPINE A110 GT

Mesin: 1.798cc, 4 silinder turbocharged
Penularan: Kopling ganda otomatis 7 kecepatan, penggerak roda belakang
Daya (hp): [email protected],300rpm
Torsi (lb kaki): [email protected]
0-62mph: 4.2 detik
Kecepatan tertinggi: 155mph
Bobot: 1.119kg (minimum kelas kerb)
MPG: 41.5-42.2 (WLTP)
CO2: 153-160g/km
Harga: £59,355 (harga seperti yang diuji £62,867)

SPESIFIKASI | MAZDA MX-5 BBR SUPER 220

Mesin: 1.998cc, 4 silinder
Penularan: Manual 6 kecepatan, penggerak roda belakang
Daya (hp): [email protected] (mobil standar [email protected], pada BBR dyno dengan oktan 99)
Torsi (lb kaki): [email protected] (mobil standar [email protected], pada BBR dyno dengan oktan 99)
0-62mph: 6.0sec (perkiraan, mobil standar 6.5sec)
Kecepatan tertinggi: 136mph (mobil standar)
Bobot: 1.105kg (dengan pengemudi 75kg)
MPG: 40.9 (standar)
CO2: 156g/km (standar)
Harga: £30.360 (baru MX-5 2.0 Sport Tech. BBR Super 220 dari £2.682 termasuk PPN)

Kredit gambar | Harry Rudd

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *