2022 Lotus Emira | Ulasan PH

Mengingat siapa pembuatnya, dan apa yang diwakilinya, mungkin adil untuk mengatakan bahwa Lotus Emira adalah mobil baru paling signifikan yang akan dikendarai PH tahun ini. Kami senang, Anda bersemangat, semua orang sangat bersemangat. Jadi mudah-mudahan menerima tawaran untuk mengendarai mobil yang tidak sesuai dengan spesifikasi produksi (tetapi merupakan langkah maju dari prototipe lain yang diuji baru-baru ini) bukanlah keputusan yang buruk. Paling tidak dengan kesempatan untuk mengendarai Lotus baru di jalan juga.

Yang tidak kalah penting, ada kesempatan untuk melihat Emira di dunia nyata (well, Norfolk) tanpa penyamarannya. Untuk mata ini terlihat fantastis, jongkok dan terarah seperti supercar junior tanpa menggunakan add-on serampangan. Ada cukup pengaruh Evija dalam detail untuk membuat hubungan keluarga tetapi individualitas yang cukup untuk menghindari penampilan mini-me dan membangun identitas yang berbeda. Ini lebih menarik perhatian daripada mobil sport dengan harga yang sama, dan untuk semua alasan yang tepat. Terlepas dari roda hitam, tentu saja, karena mereka seburuk di mana pun mereka terlihat – tetapi dapat dengan mudah diubah.

Interiornya, jika ada, bahkan lebih mengesankan, meski belum dalam kondisi showroom. Kami diberitahu untuk mengharapkan layar yang lebih tajam dan lebih responsif pada waktunya; ada beberapa pekerjaan yang masih harus dilakukan di kursi juga. Bahkan pada tahap ini, bagaimanapun, Emira adalah dunia yang jauh dari kabin Lotus sebelumnya: nyaman, akomodatif, bergaya dan logis, tempat yang sangat menyenangkan untuk duduk. Detail-detail kecil tertentu menarik – roda kemudi sedikit gemuk, penutup tombol starter tidak mencolok dan tuas tuas Lotus terlihat tidak pada tempatnya – tetapi dasar-dasarnya tepat. Pengemudi memiliki ruang, kontrol ventilasi berada di tempat yang Anda inginkan, lubang kecil berlimpah di tempat yang masuk akal dan layar masuk akal. Terlalu sering interior, untuk satu alasan atau lainnya, telah menahan mobil sport Lotus – pada pengalaman ini, tidak lagi. Itu bahkan mudah untuk masuk dan keluar.

Seperti halnya drive Mike sebelumnya, ada kesempatan untuk mencoba Emira ini di sirkuit Hethel. Yang menggembirakan, kami berdua menemukan hal yang sama: bahkan pada suspensi Tour yang lebih lembut, ketenangan dan kontrol tubuh yang patut dicontoh, itu tanpa henti memaafkan untuk mobil bermesin tengah, assistnya sangat cerdas dan itu akan melakukan selip besar dengan mudah jika Anda suka. Kurang beruntung, pedal rem pada mobil uji kami sangat panjang (walaupun remnya sendiri kuat setelah melewati squish), yang membuat tumit dan jari kaki sangat sulit, dan semua pedal tampak diimbangi ke kiri. Namun demikian, meskipun dengan peringatan yang jelas untuk mengendarai Lotus di trek tes Lotus, siapa pun yang mengikuti sirkuit di Emira baru mereka – bahkan dengan opsi sasis yang kurang fokus – akan sangat, sangat bahagia. Jika ada, lebih banyak cengkeraman dan lebih kencang berarti lebih sedikit kesempatan untuk memamerkan betapa cerdasnya penyetelan sasis ini.

Kesan itu semakin jelas di jalan. Emira tidak pernah kasar dan tidak pernah tidak nyaman – tidak diberi roda 20 inci di kedua as – meskipun sulit untuk membayangkan menginginkan sesuatu yang lebih kaku untuk penggunaan sehari-hari. Memori menunjukkan ini adalah Lotus adalah sebagian kecil lebih lentur daripada 718 Cayman pada pelek berukuran serupa dengan PASM, tetapi siapa pun yang terpikat dengan cara Alpine A110 meluncur di jalan tidak akan menemukan pengalaman serupa di sini. Perjalanan adalah hal yang sulit untuk menarik kesimpulan yang tepat, sejujurnya; siapa pun yang terbiasa dengan beberapa mobil tua dengan roda yang lebih kecil mungkin akan menemukan Emira cukup tegang. Di sisi lain, ini adalah mobil sport 1.400kg dengan suspensi pasif dan roda 20 inci; kombinasi ketenangan, kontrol, kenyamanan, dan koneksi dengan kecepatan apa pun tidak tertandingi di tempat lain.

Dan itu belum lagi kesenangan yang akan Anda alami di belakang kemudi. Emira menyenangkan di jalan, bahkan mungkin lebih menyenangkan daripada di trek tanpa pedal rem yang membuktikan frustrasi. Terasa ringkas, mudah ditempatkan dengan sayap yang menjulang di depan Anda, dan menggairahkan pengemudi sejak awal. Di kaca spion ada intake chunky dan paha berotot, di depan ada kisi-kisi bergaya Evija di kap mesin, dan mesin 400hp di bahu Anda – kesan supercar mini dari luar pasti sampai ke kursi pengemudi.

Sekali lagi, Tour merasa seperti itu akan menjadi pengaturan terbaik untuk Emira, karena memungkinkan beberapa roll yang kemungkinan akan dihilangkan Sport dan memberi tahu Anda bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi. Segala sesuatu yang Anda harapkan dari Lotus kontemporer ada di sini, dari kemudi bertekstur luar biasa hingga ratapan V6 yang terkenal sekali dalam mode Sport; ada beberapa kegembiraan yang tepat dalam menjalankan roda gigi dan mempercepatnya sedikit, tetapi juga keterlibatan untuk mendapatkan kecepatan yang masuk akal hanya dari hanya dengan mesin yang diasah dengan baik.

Masalah? Hanya yang tak terhindarkan. Meskipun akrab, sensasi yang ditawarkan oleh Emira agak lebih redup (kadang-kadang secara harfiah, dalam hal knalpot) dibandingkan dengan apa yang datang sebelumnya, imersif diturunkan satu atau dua tingkat. Persis seperti yang diinginkan, tidak diragukan lagi, karena keawetan mobil tua yang relatif akan membuat calon pembeli kecewa. Tetapi bahkan mereka yang berasal dari Evora akan melihat sisi lembut yang baru diperoleh. Apakah akan diterima atau tidak masih harus dilihat; apakah mereka yang mungkin membeli Porsche malah akan menghargai kesopanan tentu pertanyaan yang lebih relevan.

Untuk uang kami, kesimpulannya tidak dipertanyakan: dalam menggabungkan karakter dinamis Lotus yang tidak diragukan lagi otentik dengan beberapa konsesi yang sangat dibutuhkan untuk kegunaan dan suasana interior, Emira sudah merasa tepat mencapai sasaran yang dibutuhkan Lotus bermesin pembakaran terakhir. Rasanya seperti yang terbaik belum datang juga, dan bukan hanya untuk versi akhir dari mobil ini. Untuk semua penggemarnya, V6 dan transmisi manualnya mulai terasa agak kuno – paling tidak karena ada kombinasi yang lebih baik dari mesin enam silinder dan girboks yang tersedia di mobil sport bermesin menengah lainnya, dengan sasis yang cukup bagus. miliknya. Untungnya, turbo empat silinder buatan AMG yang lebih ringan menjanjikan keuntungan yang signifikan: dual-clutch yang tepat di Lotus, bobot yang sedikit lebih ringan, lebih banyak ruang di footwell dan kesempatan bagi Emira untuk lebih memamerkan kemampuannya yang cukup besar. Bagaimanapun, mobil ini siap menjadi perpisahan yang pas untuk ICE Lotuses, dan drive berikutnya tidak bisa segera datang – mesin apa pun yang dimilikinya.

SPESIFIKASI | PROTOTIPE LOTUS EMIRA V6

Mesin: 3.456cc V6, supercharged
Penularan: Manual enam kecepatan, penggerak roda belakang
Daya (hp): [email protected]
Torsi (lb kaki): [email protected]
0-60mph: 4.1 detik
Kecepatan tertinggi: 186 mph
Bobot: 1.430kg
MPG: 29.1
CO2: 225g/km
Harga: £75.995 (Edisi Pertama V6)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *